Veronica Brill, Todd Witteles setuju untuk membatalkan kasus kebangkrutan paksa Mike Postle

Apakah dugaan curang poker dan gugatan pencemaran nama baik yang gagal atau tidak, Mike Postle akan pernah dipaksa untuk membayar gabungan $55.000 dalam biaya hukum yang dia berutang kepada mantan terdakwa Veronica Brill dan Todd Witteles telah menjadi agak lebih diragukan setelah Brill dan Witteles setuju untuk membatalkan paksaan mereka sendiri – petisi kebangkrutan terhadap Postle. Kasus federal yang berbasis di California di mana Brill dan Witteles berusaha agar Postle dinyatakan bangkrut, tampaknya, kandas, karena banyaknya hutang yang belum dibayar yang telah dikumpulkan Postle dalam beberapa tahun terakhir.

Penyelesaian, dengan Brill dan Witteles di satu sisi dan Postle di sisi lain, pada prinsipnya disetujui pada pertengahan Desember oleh pengacara untuk ketiga pihak, tetapi tidak dimasukkan ke dalam catatan kasus resmi sampai beberapa hari yang lalu. Penyelesaian itu tetap tidak resmi sampai dengan disetujui oleh hakim pailit yang mengawasi masalah itu. Persetujuan resmi itu kemungkinan akan terjadi pada sidang berikutnya dalam kasus tersebut, yang akan diadakan pada bulan Februari, dan yang juga kemungkinan akan mengakibatkan pembubaran resmi petisi pailit.

Sementara persyaratan penyelesaian tidak diungkapkan – dan mereka telah disegel sesuai dengan perjanjian kerahasiaan yang ditandatangani oleh semua pihak – penyelesaian hanya berlaku untuk petisi kebangkrutan paksa. Itu tidak berlaku untuk biaya hukum yang masih aktif masing-masing lebih dari $27.000 yang harus dibayar Postle kepada Brill dan Witteles. “Itu adalah penyelesaian rahasia dari kebangkrutan yang tidak disengaja, jadi ini adalah satu hal yang tidak dapat saya diskusikan,” Witteles memposting di utas di PokerFraudAlert mengenai kasus tersebut. “Maaf. Saya akan mengatakan bahwa seluruh situasi belum diselesaikan – hanya bagian kebangkrutan yang tidak disengaja.

Dalam kemenangan teknis yang sangat kecil untuk Brill dan Witteles, Postle setuju untuk membayar $338 dalam biaya pengadilan untuk kasus yang seharusnya ditanggung oleh Brill dan Witteles.

Masalah jumlah proses yang rumit

Salah satu masalah yang diangkat oleh pembelaan Postle adalah klaim jumlah yang berlaku untuk petisi kebangkrutan paksa yang diajukan di bawah hukum federal. Kreditur seperti Brill dan Witteles dapat mencoba memaksa debitur yang buruk menjadi bangkrut setiap kali upaya yang wajar untuk menagih gagal, seperti yang terjadi di sini.

Namun, di bawah undang-undang federal, klausa numerositas berlaku ketika debitur dapat memberikan bukti 12 atau lebih kreditur signifikan. Klausul tersebut mensyaratkan bahwa setidaknya tiga kreditur menjadi pihak dalam petisi pailit paksa, sebagai cara untuk membantu menetapkan klaim prioritas jika permohonan pailit dikabulkan dan penyitaan aset dimulai.

Brill dan Witteles diberikan biaya hukum secara terpisah, dan dengan demikian menjadi dua kreditur. Tidak diketahui pada saat pengajuan, bagaimanapun, adalah jumlah utang lain yang Postle berutang. Ketika Postle mengajukan daftar krediturnya, ia menawarkan hampir 30 utang terpisah dengan total lebih dari $270.000. Persentase yang signifikan dari hutang Postle yang terdaftar adalah rekening kartu kredit yang sudah dimaksimalkan, meskipun Postle mengecualikan pinjaman mobil yang berhasil dia bayar meskipun tampaknya tidak memiliki sumber pendapatan yang terlihat.

Apakah semua utang yang diklaim Postle sah atau bahkan akurat masih belum diketahui. Ini akan menjadi proses yang memakan waktu dan mahal untuk menentukan apakah beberapa utang dapat dinyatakan tidak sah untuk tujuan pembelaan Postle. Meskipun penyelesaiannya tetap rahasia, masalah jumlah ini adalah salah satu kemungkinan alasan utama mengapa penasihat Brill dan Witteles memilih untuk membatalkan petisi khusus ini. Itu tidak berarti upaya pengumpulan yang menargetkan Postle berakhir; itu berarti Brill dan Witteles dan pengacara mereka perlu berkumpul kembali dan mencoba lagi.

Author: wpadmin

Leave a Reply

Your email address will not be published.